MoU adalah – Contoh, Pengaturan, Macam, Tujuan, Kekuatan – Hemp eJuice

Memorandum of understanding (MoU) dalam bahasa indonesia diterjemahkan dalam berbagai istilah, antara lain “nota kesepakatan”, “nota kesepahaman”, “perjanjian kerja sama”, “perjanjian pendahuluan”. Di dalam kitab undang-undang hukum perdata (KUH perdata) tidak dikenal apa yang dinamakan nota kesepahamanAkan tetapi apabila kita mengamati praktek pembuatan kontrak terlebih kontrak-kontrak bisnis, banyak yang dibuat dengan disertai nota kesepahaman yang keberadaannya didasarkan pada ketentuan pasal 1338 KUH perdata.

MoU-adalah
MoU adalah

Selain pasal tersebut, pasal 1320 KUH perdata tentang syarat sahnya perjanjian, khususnya yang berhubungan dengan kesepakatan, dijadikan sebagai dasar pula bagi nota kesepahaman khususnya oleh mereka yang berpendapat bahwa nota kesepahaman merupakan kontrak karena adanya kesepakatan, dan dengan adanya kesepakatan maka ia mengikat. Apabila kita membaca undang-undang nomor 24 tahun 2000 tentang perjanjian internasional, dapat dikatakan pula bahwa undang-undang tersebut merupakan dasar nota kesepahaman.


Lebih lanjut nota kesepahaman didefinisikan atau memiliki pengertian kesepakatan di antara pihak untuk berunding dalam rangka membuat perjanjian di kemudian hari, apabila hal-hal yang belum pasti telah dapat dipastikan. Nota kesepahaman bukanlah kontrak. Kontraknya sendiri belum terbentuk. Dengan demikian nota kesepahaman tidak memiliki kekuatan mengikat. Akan tetapi dalam praktek bisnis ia sering dipandang sebagai kontrak dan memiliki kekuatan mengikat para pihak yang menjadi subjek di dalamnya atau yang menandatanganinya.


Walaupun dalam praktek bisnis nota kesepahaman sering dipandang sebagai kontrak dan memiliki kekuatan mengikat para pihak yang menjadi subjek di dalamnya atau yang menandatanganinya, namun dalam realitanya apabila salah satu pihak tidak melaksanakan substansi nota kesepahaman, maka pihak lainnya tidak pernah menggugat persoalan itu ke pengadilan. Ini berarti bahwa nota kesepahaman hanya mempunyai kekuatan mengikat secara moral.


Pengertian MoU

Istilah memorandum of understanding berasal dari dua kata, yaitu memorandum dan understanding. Secara gramatikal memorandum of understanding diartikan sebagai nota kesepahaman. Dalam black’s law dictionary yang di maksud memorandum adalah : “is to serve as the basic of future formal contract or deed”, yang artinya adalah dasar untuk memulai penyusunan kontrak atau akta secara formal pada masa datang. Yang dimaksud dengan understanding adalah: “an implied agreement resulting from the express term of another agreement, wheter written or oral”, yang artinya adalah pernyataan persetujuan secara tidak langsung terhadap hubungannya dengan persetujuan lain, baik secara lisan maupun tertulis.


Dari terjemahan kedua kata itu, dapat dirumuskan pengertian memorandum of understanding adalah dasar penyusunan kontrak pada masa mendatang yang didasarkan pada hasil pemufakatan para pihak baik secara tertulis maupun tidak.


Memorandum of understanding dalam pengertian idealnya merupakan suatu bentuk perjanjian ataupun kesepakatan awal yang menyatakan langkah pencapaian dan saling mengerti antara kedua belah pihak untuk langkah kemudian pada penandatanganan suatu kontrak.


Memorandum adalah suatu peringatan, lembar peringatan, atau juga suatu lembar catatan. Memorandum juga merupakan suatu nota/ surat peringatan tak resmi yang merupakan suatu bentuk komunikasi yang berisi antara lain mengenai saran, arahan dan penerangan. Terhadap suatu MoU, selain istilah MoU yang sering dipakai sebagai singkatan dari memorandum of understanding, juga banyak dipakai istilah-istilah lain misalnya nota kesepahaman atau terkadang disebut sebagai nota kesepakatan. Tetapi, walaupun begitu istilah MoU tetap merupakan istilah yang paling populer dan lebih bersifat internasional dibandingkan dengan istilah-istilah lainnya.


Istilah lain yang sering juga dipakai untuk m.o.u ini, terutama oleh negara-negara Eropa adalah apa yang disebut dengan head agreement, cooperation agreement, dan gentlement agreement yang sebenarnya mempunyai arti yang sama saja dengan arti yang dikandung oleh istilah MoU.


Dalam perbendaharaan kata-kata indonesia, istilah MoU  diterjemahkan ke dalam berbagai istilah yang bervariasi, yang tampak belum begitu baku. Sebut saja misalnya istilah seperti “nota kesepakatan atau nota kesepahaman”.


Berikut ini terdapat beberapa pengertian mou menurut para ahli, antara lain:


  1. Menurut munir fuady, mengartikan bahwa memorandum of understanding sebagai berikut ; perjanjian pendahuluan, dalam arti nantinya akan diikuti dan dijabarkan dalam perjanjian lain yang mengaturnya secara detail, karena itu, memorandum of understanding berisikan hal-hal yang pokok saja. Adapun mengenai lain-lain aspek dari memorandum of understanding relatif sama dengan perjanjian-perjanjian lain.
  2. Erman rajagukguk mengartikan memorandum of understanding sebagai berikut ; dokumen yang memuat saling pengertian diantara para pihak sebelum perjanjian dibuat. Isi dari memorandum of understanding harus dimasukkan ke dalam kontrak, sehingga ia mempunyai kekuatan mengikat.
  3. I. Nyoman sudana, mengartikan memorandum of understanding sebagai suatu perjanjian pendahuluan, dalam arti akan diikuti perjanjian lainnya.
  4. H. Salim mengartikan memorandum of understanding sebagai berikut ; nota kesepahaman yang dibuat antara subjek hukum yang satu dengan subjek hukum lainnya, baik dalam suatu negara maupun antarnegara untuk melakukan kerjasama dalam berbagai aspek kehidupan dan jangka waktu tertentu.

Pengaturan Mengenai MoU

Hingga saat ini tidak dikenal pengaturan khusus tentang mou. Hanya saja, merujuk dari defenisi dan pengertian di atas, dimana MoU tidak lain adalah merupakan perjanjian pendahuluan, maka pengaturannya tunduk pada ketentuan tentang perikatan yang tercantum dalam buku iii kitab undang -undang hukum perdata. Pengaturan MoU pada ketentuan buku iii kuh perdata yang sifatnya terbuka membawa konsekuensi pada materi muatan atau substansi dari MoU yang terbuka pula.


Artinya para pihak diberi kebebasan untuk menentukan materi muatan MoU akan mengatur apa saja, sepanjang tidak bertentangan dengan hukum, dan norma kepatutan, kehati-hatian dan susila yang hidup dan diakui dalam masyarakat, serta sepanjang penyusunan MoU itu memenuhi syarat-syarat sahnya sebuah perjanjian sebagaimana tertuang dalam pasal 1320 kuh perdata. Pasal 1320 kuh perdata menyebutkan bahwa syarat sahnya perjanjian adalah

  • Adanya kesepakatan para pihak yang mengikatkan diri;
  • Para pihakyang membuat perjanjian adalah pihak yang cakap;
  • Perjanjian dibuat karena ada hal tertentu; dan
  • Serta hal tersebut merupakan hal yang halal.

Kekuatan mengikat mou terdapat dua pendapat. Pertama, pendapat yang menyatakan bahwa MoU kekuatan mengikat dan memaksa sama halnya dengan perjanjian itu sendiri. Walaupun secara khusus tidak ada pengaturan tentang mou dan materi muatan MoU itu diserahkan kepada pra pihak yang membuatnya serta bahwa mou adalah merupakan perjanjian pendahuluan, bukan berarti MoU tersebut tidak mempunyai kekuatan mengikat dan memaksa bagi para pihak untuk mentaatinya dan/atau melaksanakannya.


Macam-Macam MoU

MoU dapat dibagi menurut negara dan kehendak para pihak. MoU menurut negara merupakan mou yang dibuat antara negara yang satu dengan negara yang lainnya. Mou menurut negara yang membuatnya dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:


  1. MoU yang bersifat nasional.

MoU  yang bersifat nasional merupakan mou yang kedua belah pihaknya adalah warga negara atau badan hukum indonesia, misalnya MoU yang dibuat antara badan hukum indonesia dengan badan hukum indonesia lainnya atau antara PT dengan pemerintah daerah.


  1. MoU yang bersifat internasional.

MoU  yang bersifat internasional merupakan nota kesepahaman yang dibuat antara pemerintah indonesia dengan pemerintah negara asing dan/atau antara badan hukum indonesia dengan badan hukum negara asing. MoU menurut kehendak para pihak yang membuatnya merupakan mou yang dibuat oleh para pihak yang sejak awal telah menyetujui kekuatan mengikat dari MoU tersebut.


Tujuan MoU

Pada prinsipnya, ada beberapa alasan mengapa dibuat suatu memorandum of understanding dalam suatu transaksi bisnis. Yaitu sebagai berikut:

  • karena prospek bisnisnya belum jelas benar, sehingga belum bisa dipastikan apakah deal kerja sama tersebut akan ditindak lanjuti. Untuk menghindari kesulitan dalam hal pembatalan suatu agreement nantinya, dibuatlah
    memorandum of understanding yang memang mudah dibatalkan.
  • karena dianggap penandatangan kontrak masih lama dengan negosiasi yang alot. Karena itu, dari pada tidak ada ikatan apa-apa sebelum ditandantangani kontrak tersebut, dibuatlah memorandum of understanding yang akan berlaku untuk sementara waktu.
  • karena masing-masing pihak dalam perjanjian masih ragu-ragu dan masih perlu waktu untuk pikir-pikir dalam hal menandatangani suatu kontrak, sehingga untuk sementara dibuatlah memorandum of understanding.
  • karena memorandum of understanding dibuat dan ditandantangani oleh pihak eksekutif teras dari suatu perusahaan, sehingga untuk suatu perjanjian yang telah rinci mesti dirancang dan dinegosiasi khusus oleh staf-stafnya yang lebih rendah tetapi lebih menguasai teknis.

Di dalam suatu perjanjian yang didahului dengan membuat memorandum of understanding dimaksudkan supaya memberikan kesempatan kepada pihak yang bersepakat untuk memperhitungkan apakah saling menguntungkan atau tidak jika diadakan kerja sama, sehingga agar memorandum of understanding dapat ditindaklanjuti dengan perjanjian dan dapat diterapkan sanksi-sanksi. Jika salah satu pihak melakukan wanprestasi, tetapi jika sanksi-sanksi sudah di-cantumkan dalam memorandum of understanding akan berakibat bertentangan dengan hukum perjanjian/ perikatan, karena dalam memorandum of understanding belum ada suatu hubungan hukum antara para pihak, yang berarti belum mengikat.


Kekuatan Mengikat Dan Bentuk MoU

Perikatan adalah suatu hubungan hukum antara dua orang atau dua pihak, berdasarkan mana pihak yang satu berhak menuntut sesuatu dari pihak lain, dan pihak lain berkewajiban memenuhi tuntutan itu. Perjanjian akan menerbitkan perikatan antara dua orang yang membuatnya untuk melakukan suatu hal.


Ketentuan pasal 1338 kuhperdata menjadi dasar hukum bagi kekuatan mengikat mou itu. Menurut pasal 1338, setiap perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi para pembuatnya. Dengan kata lain jika mou itu telah dibuat secara sah, memenuhi syarat-syarat sahnya perjanjian sebagaimana disebut dalam pasal 1320, maka kedudukan dan/atau keberlakuan mou bagi para pihak dapat disamakan dengan sebuah undang-undang yang mempunyai kekuatan mengikat dan memaksa. Tentu saja pengikat itu hanya menyangkut dan sebatas pada hal-hal pokok yang termuat dalam MoU.


Kedua, pendapat yang menyatakan dengan menitikberatkan MoU sebagai sebuah perjanjian pendahuluan sebagai bukti awal suatu kesepakatan yang memuat hal-hal pokok, serta yang harus diikuti oleh perjanjian lain, maka walaupun pengaturan MoU tunduk pada ketentuan perikatan dalam kuhperdata, kekuatan mengikat MoU hanya sebatas moral saja. Dengan kata lain pula mou merupakan gentlement agreement.


Mou ini adalah salah satu jenis dokumen resmi yang didalamnya memuat penjelasan tentang persetujuan diantara dua belah pihak. Dikumen MoU ini lazimnya digunakan didalam sebuah perusahaan berkaitan dengan perjanjian-perjanjian atau kesepakatan yang dibuat antara perusahaan dengan klien-nya. Bentuk MoU dapat dikenali dari ciri-ciridari isinya yang ringkas, biasanya cukup ditulis dalam satu halaman saja, berisi hal yang dianggap paling pokok atau penting saja, bersifat pendahuluan saja dan biasanya dapat diikuti oleh surat perjanjian yang dimuat terbatas. Umumnya dibuat dalam bentuk perjanjian dibawah tangan atau tidak memiliki dasar hukum yang kuat.


Dokumen mou bukan merupakan hukum yang mengikat para pihak. Agar mengikat secara hukum, maka harus ditindaklanjuti dengan sebuah perjanjian. Kesepakatan mou ini bersifat moral, akan tetapi dalam prakteknya, mou tetap disejajarkan dengan perjanjian lainnya. Ikatan yang terbentuk tidak hanya  bersifat moral, tetapi juga menjadi sebuah ikatan hukum. Poin pentingnya terletak pada isi atau materi dari nota kesepahaman itu, bukan semata-mata pada istilah.


Sebagai contoh, mou digunakan sebagai perjanjian kerjasama tenaga kerja atau karyawan dengan perusahaannya, perjanjian bidang kesehatan antara pasien dengan pihak rumah sakit, perjanjian bidang pendidikan antara tata usaha dengan honorer, dan sebagainya.


Akibat bila terjadi suatu pengingkaran substansi dari M.O.U

Pengingkaran yang terjadi dalam substansi dari M.O.U dapat dikategorikan menjadi dua bagian yaitu :

  1. Pengingkaran terhadap substansi M.O.U yang tidak berkedudukan sebagai kontrak
  2. Pengingkaran substansi M.O.U yang berkedudukan sebagai kontrak (wanprestasi).

Untuk M.O.U yang sifatnya bukan merupakan suatu kontrak maka tidak ada sanksi apapun bagi pihak yang mengingkarinya kecuali sanksi moral. Upaya penyelesaian untuk masalah ini lebih pada musyawarah untuk mencari suatu jalan keluarnya. Adanya sanksi moral dalam hal ini dimisalkan bahwa pihak yang mengingkarinya M.O.U hanya mendapatkan suatu cap buruk terhadap track recordnya. Dan suatu hari bila ia mengadakan suatu perjanjian lagi terhadap pihak lain maka kemungkinan dia tidak akan dipercaya lagi dan tidak akan ada lagi yang akan melakukan kerjasama bisnis lagi dengannya.


Kemudian bagaimana dengan kedudukan dari M.O.U yang tidak  mempunyai suatu kekuatan hukum yang memaksa (sanksi) sehingga bisa mempunyai sanksi. Hal itu tentunya tidak terlepas dari teori ratifikasi. Dimana yang dimaksud dengan ratifikasi disini adalah suatu tindakan pengakuan yang menguatkan tindakan yang telah dilakukan sebelumnya, dalam hal ini akan menguatkan perjanjian yang telah dilakukan sebelumnya. Jadi dalam hal ini M.O.U yang telah dibuat sebelumnya diratifikasi menjadi sebuah kontrak baru dengan substansi lebih tegas menyangkut hak dan kewajiban masing-masing pihak disertai dengan sanksi yang tegas pula jika terdapat suatu pelanggaran.


Sedangkan untuk M.O.U yang sifatnya sudah merupakan suatu kontrak maka apabila terjadi suatu wanprestasi terhadap substansi dalam M.O.U ini maka pihak tersebut harus memenuhi prestasi yang telah dilanggarnya atau ia akan dikenai sanksi dari perundang-undangan yang berlaku.


Contoh MoU

MEMORANDUM OF UNDERSTANDING (MOU)

(NOTA KESEPAHAMAN)

ANTARA

RSUD KABUPATEN TEMANGGUNG

dengan

DEPARTEMEN AGAMA KABUPATEN TEMANGGUNG


Pada hari ini, …….. tanggal….. bulan……. tahun 20….  bertempat di RSUD Kabupaten Temanggung, PARA PIHAK yang bertanda-tangan di bawah ini :

  1. Dr. Artiyono M Kes, dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Direktur RSUD Kabupaten Temanggung, yang berkedudukan di Jl Gajah Mada No 1 Temanggung, untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA.
  2. Bapak……………………, Kepala Departemen Agama  dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama  Departemen Agama  yang berkedudukan di Jl…………Temanggung, untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA.

PARA PIHAK tetap bertindak sebagaimana tersebut di atas dengan ini menerangkan terlebih dahulu hal-hal sebagai berikut :

  • PIHAK PERTAMA adalah suatu institusi Rumah Sakit Pemerintah kabupaten temanggung
  • PIHAK KEDUA adalah  suatu institusi departemen agama kabupaten temanggung
  • Bahwa PARA PIHAK dalam hal ini bermaksud melakukan kerjasama dalam bidang kerohanian.

Atas dasar pertimbangan yang diuraikan tersebut di atas, PARA PIHAK selanjutnya menerangkan dengan ini telah sepakat dan setuju untuk mengadakan Memorandum of Understanding/Nota Kesepahaman kerjasama dalam bidang kerohanian dengan ketentuan-ketentuan dan syarat-syarat sebagai berikut :


PASAL 1

Nota Kesepahaman ini adalah sebagai langkah awal dalam rangka usaha kerjasama dalam bidang bimbingan kerohanian dengan memanfaatkan potensi, keahlian dan fasilitas yang dimiliki dalam rangka peningkatan pelayanan dalam bidang kebutuhan bimbingan rohani di Rumah Sakit Umum kabupaten Temanggung.


PASAL 2

Ruang lingkup pekerjaan yang disepakati dalam Nota Kesepahaman ini adalah sebagai berikut  :

  1. Kerjasama antara Rumah Sakit Umum Kabupaten temanggung dengan Departemen Agama Kabupaten Temanggung dalam bentuk bimbingan kerohanian khususnya dalam pelaksanaan pemberian  pelayanan bimbingan kerohanian  dalam ruang lingkup RSUD kabupaten Temanggung.
  2. Pemberian pelayanan kerohanian berdasar permintaan pasien dengan adanya format permintaan pasien.
  3. Waktu pemberian bimbingan kerohanian disesuaikan dengan waktu permintaan atau kondisi – konisi yang dimungkinkan membutuhkan bimbingan rohani (on call).
  4. Pemberitahuan pelayanan kerohanian akan diinformasikan oleh seorang customer service RSUD Kabupaten

PASAL 3

Untuk melaksanakan satuan pekerjaan pada pasal 2 di atas, PARA PIHAK akan membuat perjanjian Kerjasama yang memuat hak dan kewajiban, kedudukan serta peran dan fungsi masing masing pihak.


PASAL 4

Biaya yang timbul atas pelaksanaan Nota Kesepahaman ini akan ditanggung bersama oleh masing-masing PIHAK dalam Nota Kesepahaman ini.


PASAL 5

  1. Nota Kesepahaman ini berlaku untuk jangka waktu ……….tahun, terhitung mulai sejak Nota Kesepahaman ini ditanda tangani dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu tertentu yang disepakati oleh PARA PIHAK, sebelum atau setelah Nota Kesepakatan ini berakhir.
  2. Apabila ketentuan mengenai jangka waktu sebagaimana dimaksud ayat (1) huruf (a) diatas tidak segera ditindak lanjuti sebagaimana pelaksanaan ketentuan Pasal 3 dalam Nota Kesepahaman ini, maka dengan sendirinya kesepakatan kerjasama ini batal dan atau berakhir.

Demikian Menorandum of Understanding/Nota Kesepahaman ini dibuat rangkap ……, disepakati dan ditandatangani oleh PARA PIHAK dalam keadaan sadar, sehat jasmani dan rohani, tanpa ada tekanan, pengaruh, paksaan dari pihak manapun, dengan bermaterai cukup, dan berlaku sejak ditanda-tangani.

         PIHAK KEDUA                                           PIHAK PERTAMA

  kantor Departemen Agama                          Direktur Rumah Sakit Umum

    Kabupaten temanggung                                 Kabupaten temanggung

 (……………………………………..)                    (………………………………………)

 NIP………………………………….                     NIP………………………………….

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari

website Pelajaran SD SMP SMA dan Kuliah Terlengkap

Materi pelajaran terlengkap

mata pelajaran
jadwal mata pelajaran mata pelajaran sma jurusan ipa mata pelajaran sd mata pelajaran dalam bahasa jepang mata pelajaran kurikulum merdeka mata pelajaran dalam bahasa inggris mata pelajaran sma jurusan ips mata pelajaran sma
bahasa inggris mata pelajaran
bu ani memberikan tes ujian akhir mata pelajaran ipa
tujuan pemberian mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan di sekolah adalah
dalam struktur kurikulum mata pelajaran mulok bersifat opsional. artinya mata pelajaran smp mata pelajaran ipa mata pelajaran bahasa indonesia mata pelajaran ips mata pelajaran bahasa inggris mata pelajaran sd kelas 1
data mengenai mata pelajaran favorit dikumpulkan melalui cara
soal semua mata pelajaran sd kelas 1 semester 2 mata pelajaran smk mata pelajaran kelas 1 sd mata pelajaran matematika mata pelajaran ujian sekolah sd 2022
bahasa arab mata pelajaran mata pelajaran jurusan ips mata pelajaran sd kelas 1 2021 mata pelajaran sbdp mata pelajaran kuliah mata pelajaran pkn
bahasa inggrisnya mata pelajaran mata pelajaran sma jurusan ipa kelas 10 mata pelajaran untuk span-ptkin mata pelajaran ppkn mata pelajaran ips sma mata pelajaran tik
nama nama mata pelajaran dalam bahasa inggris mata pelajaran pkn sd mata pelajaran mts mata pelajaran pjok
nama nama mata pelajaran dalam bahasa arab mata pelajaran bahasa inggrisnya mata pelajaran bahasa arab
seorang pengajar mata pelajaran akuntansi di sekolah berprofesi sebagai
nama mata pelajaran dalam bahasa jepang
hubungan bidang studi pendidikan kewarganegaraan dengan mata pelajaran lainnya
dalam struktur kurikulum mata pelajaran mulok bersifat opsional artinya mata pelajaran dalam bahasa arab
tujuan mata pelajaran seni rupa adalah agar siswa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Journey Blog by Crimson Themes.